Isnin lepas polis mengadakan banyak sekatan jalan raya menuju ke parlimen kerana mandapat risikan bahawa akan ada satu perhimpunan haram di perkarangan parlimen.  Kesesakan luar biasa berlaku di Kuala Lumpur dan yang menakutkan (seolah-olah perang) ialah parlimen dijadikan seperti Kem Guantanamo.  Perhimpunan yang diuar-uarkan tidak pun kelihatan.  Lantas si menteri mengatakan bahawa mereka mendapat maklumat akan ada perhimpunan.  Namun apabila diminta penjelasan menteri berkaitan hal tersebut di parlimen, tidak pula diberi.

Penahanan Anwar pula pada hari semalam, berlaku dalam keadaan yang amat menakutkan juga.  Suspek kes liwat ditahan pada jam 1.00 tengah hari iaitu masih berbaki 1 jam sebelum waktu yang diberitahu iaitu jam 2.00 petang.  Ditambah pula dengan pegawai penangkap yang bertopeng ski seolah-olah yang ditangkap itu ialah penjenayah yang telah mengebom balai polis.  Lantas si timbalan menteri, Wan Farid mengatakan apa beza 20 minit atau 30 minit penangkapan dibuat.  Aku kecewa sungguh dengan si Wan Farid ni, tidak terfikirkah dia yang Anwar tu Islam.  Mungkin balik ke rumah sekejap nak solat zohor dan jumpa anak-anak untuk kali terakhir sebelum ditahan.  Rasanya semua pembaca setuju bahawa ditahan polis tu adalah sesuatu yang berat, dan jika kita berada disituasi ini pasti berpanjangan memohon pertolongan tuhan, mengucapkan kata-kata terakhir kepada keluarga.

Setelah dua insiden ini berlaku dalam minggu ini, ternyata wujud satu pakatan untuk menimbulkan provokasi kepada rakyat agar bertindak terhadap pihak berkuasa.  Insiden pertama merupakan provokasi agar rakyat berhimpun baramai-ramai di perkarangan parlimen dan ini akan di’highlight’ sebagai program pembangkang yang menyusahkan rakyat hingga berlaku kesesakan.  Ternyata ianya gagal.

Dan insiden kedua iaitu penahanan yang tidak mengikut prosedur serta dilaksanakan seperti kes berat juga adalah sebagai provokasi agar rakyat bertindak balas.  Jika berlaku, ia akan dijadikan simbol pembangkang yang gemarkan kekacauan.  Ia tidak ubah seperti Tragedi Batu Burok yang mana provokasi pihak polis telah menimbulkan kemarahan serta tindak balas orang ramai.  Jika Tragedi Batu Burok dikaitkan dengan Wan Farid, siapa pula untuk insiden minggu ini?  Adakah orang yang sama?

Secara logiknya, tidak mustahil akan berlaku perhimpunan besar pada waktu bekerja hari Isnin.  Ramai orang yang bekerja dan jika berlaku pun rasanya tidak sampai 1000 orang yang akan berhimpun.  Maka tidak perlu melakukan sekatan sedemikian rupa.  Sungguh tidak bijak ‘mistermind’ kes ini, mudah saja di’kantoi’kan.

Dan insiden kedua sebenarnya tiada sebab untuk menangkap Anwar sejam awal.  Kenapa jam 1.00 tangkap?  Jawapannya ialah waktu itu adalah masa rehat pekerja awam dan swasta.  Seperti yang aku katakan tadi, ianya hanyalah provokasi supaya orang ramai bertindak balas.  Kali kedua kantoi.