Sebelum Pilihanraya Umum ke -12 baru-baru ini dan tahun-tahun sebelumnya juga, masyarakat Malaysia begitu sukar berbicara hal berkaitan politik.  Usahkan perihal pembangkang, malahan untuk membuka mulut mengenai hal kerajaan pun begitu berat.  Pernah aku terima nasihat semasa bercakap di kedai kopi, ketika itu aku membangkitkan hal berkaitan FTA antara Malaysia dan US.  Maka kawanku terus cakap “hey, jangan cakap kuat-kuat sangat, nanti orang dengar!”

Pernah juga dinasihatkan rakan sekerjaku apabila aku mengajaknya ke ceramah pembangkang.  Katanya “engkau tak takut ke kena hantar jauh-jauh nanti?”.  Kalau mahu dicoretkan disini, memang tak habis dibuatnya.

Begitulah suasana yang dialami masyarakat sekarang.  Tindakan kerajaan melaksanakan AUKU dan Akujanji begitu berkesan menakut-nakutkan rakyat untuk berbicara soal politik.  Bagi kerajaan, politik hanyalah untuk ahli politik dan untuk rakyat hanyalah ketika membuang undi 5 tahun sekali.  Begitu sempit sekali definisi yang digambarkan kerana takutkan bahana kehilangan kuasa.  Segala kekuasaan digunakan demi kepentingan parti kolot dan diri yang tamak.

Dek kerana itu, rakyat begitu berang dan meluahkannya dalam PRU lepas.  Apa tindakan kerajaan selepas ini?  Adakah semakin mengetatkan akta atau melonggarkannya?

Bagiku, mereka akan terus bercelaru selagi tidak mengikut panduan kehidupan yang sebenar.  Dan aku sarankan kepada rakyat Malaysia semua agar berani berbicara dan menyatakan sokongan kepada Pakatan Rakyat.  Usah gusar lagi kerana nyawa BN semakin di penhujung.

Buangkan sifat takut kerana Pakatan Rakyat akan mengambil alih kepimpinan negara!