Semalam amat sukar untuk mengakses siaran langsung sidang media DS Anwar Ibrahim.  Semua web yang menyiarkannya begitu susah untuk diakses sehinggalah lewat petang.  Sudah jelas bahawa Anwar begitu yakin dengan pertukaran kerajaan dalam kenyataannya.

Serentak dengan itu, semua web pro pakatan menyiarkan kenyataan Anwar dan disusuli dengan ulasan-ulasan yang berkaitan.  Aku buka portal akhbar online utusan dan berita harian, satu berita pun pasal Anwar tak keluar lagi.  Sampailah dekat waktu berbuka pun tak keluar-keluar.

Andaian aku waktu itu ialah ketua-ketua editornya tengah pening nak tulis apa.  Tak pun tengah tunggu pihak atasan bagi arahan.  Pihak atasan pula tengah pening-pening nak bagi arahan apa.

Penangan oleh rakyat Malaysia dalam Pilihanraya Umum (PRU) lalu masih belum dapat menghentuk media massa arus perdana.  Memuji setinggi-tingginya langkah kerajaan (walaupun budak sekolah pun tahu ia adalah buruk) dan mempersenda serta mengeksploitasi berita pembangkang hingga menjadi negatif adalah masih tanggungjawab mereka.  TIDAKKAH MEDIA PERDANA LUPA BAHAWA KEKALAHAN BESAR BN DALAM PRU LALU ADALAH DISEBABKAN JUGA OLEH TINDAKAN MEREKA INI?  Malah timbulnya gerakan memboikot media dan  munculnya bloggers kerana rakyat sudah mual dengan peranan sebenar media massa.

Lihat saja isu kenaikkan harga minyak hari ini, kerajaan dipuji lagi.  Orang yang waras tidak akan berbuat demikian.  Dan kita sebagai rakyat yang bijak juga tahu bukan mereka sebenarnya yang mahukan terbit berita sedemikian, bahkan jauh di sudut hati mereka menentang kenaikkan harga minyak ini.  Namun disebabkan tugas dan ketua editornya, berita yang terbit adalah palsu semata-mata.  Akhirnya kerjaya sebagai wartawan tidak lagi ikhlas.

Teringat ketika era reformasi 1998 dahulu, seorang kartunis telah melakarkan kartun yang menggambarkan gelagat antara suami dengan isteri.  Si isteri bertanyakan kepada suaminya kenapa hari ini bawa payung ke tempat kerja?  Dijawab si suami bahawa malam tadi berita TV3 bagi tahu ramalan hari ini akan panas terik.  Begitu sinis kartun itu yang menggambarkan ketika itu dan hingga kini rakyat tidak mempercayai berita arus perdana.

Malahan masyarakat juga sudah lali untuk mengungkapkan kata-kata seperti

‘berita ni bukan boleh percaya sangat’

‘hari-hari hentam pembangkang’

dan sendiri sedia maklum dialog-dialog lain yang mungkin lebih seronok jika dikongsi.

Oleh sebab itulah masyarakat mula beralih kepada berita alternatif seperti akhar kepartian, website dan blog.  Maka tidak hairan pada PRU lalu masyarakat bandar beralih memilih Pakatan Rakyat kerana bijak membandingkan berita dan mudah akses maklumatnya.

Kekalahan menteri penerangan juga adalah isyarat jelas rakyat untuk menyedarkan kerajaan bahawa media yang bebas dan telus diperlukan.

Sungguh malu jika membandingkan media kita dengan media luar yang sama taraf membangunnya.  Jauh ketelusannya.