Hiburan dan keseronokan adalah senjata utama yang akan digunakan oleh pihak kerajaan untuk menyelamatkan mereka. Bukannya pemotongan elaun, ubah gaya hidup, rebat tunai dan sebagainya.  Kajian sosio-budaya rakyat negara India mendapati, rakyat miskin India akan melupakan keperitan hidup mereka buat seketika apabila pergi menonton wayang.  Maka tidak pelik jika industri filem di India berkembang pesat dan rata-rata filemnya adalah memakan masa 3 jam tayangan.  Dan filemnya ‘happy ending’ untuk menggembirakan warga yang sedang dalam kesempitan hidup.

Tidak jauh perbezaannya dengan Malaysia.  Filem, konsert dan sukan menjadi pengubat kesengsaraan mereka.  Lihat sahaja kehadiran di konsert dan panggung wayang, hampir penuh sentiasa.  Sama ada berbayar atau percuma.  Pernah aku terserempak dengan satu keluarga di sebuah konser di Danga Bay, JB.  Mereka datang dari Pontian (1 jam perjalanan) semata-mata untuk menyaksikan konsert percuma.

Di tempat-tempat sebegini mereka diulit dengan keseronokan hingga melupai kehidupan yang nyata seketika.  Dan kesempatan ini digunakan sepenuhnya oleh kerajaan dengan menyokong dan membiayai program sebegini yang akhirnya membawa rakyat ke alam fantasi.  Fantasi kerana ada yang sanggup berhabis beratus ringgit untuk sms undi, menangis, menjerit dan khayal dengan paparan cerita yang mitos.

Ia sekali gus mengiakan segala apa kerakusan yang dipelopori pemerintah.  Mengerah keringat rakyat dalam masa yang sama menracuni rakyat dengan ‘pil khayal’ supaya mereka terus leka.  Rakyat tidak peduli lagi soal harga minyak atau pemimpin korup.

Termasuk diriku yang akan khayal dengan EURO 2008