“Saiful takkan berundur” itulah kata-kata yang menggambarkan penglibatan si pengaku kene liwat oleh DS Anwar Ibrahim.  Setelah pendedahan demi pendedahan (yang terbaru imam yang menyaksikan acara sumpah) diutarakan, ia semakin jelas si Saiful adalah senjata UMNO untuk melawan Anwar.

Sungguh kasihan aku melihat Saiful digunakan oleh orang berkepentingan.  Kasihan juga apabila melihat Saiful yang tergolong dalam kategori mahasiswa hancur dalam mainan politik.  Malah sungguh aku akui bahawa AUKU itu kejam hingga melahirkan manusia seperti Saiful – yang cetek ilmu politik semasa dan  mudah digula-gulakan oleh orang lain.  Contohnya, jika kita ditawarkan wang berjumlah hampir juta ringgit untuk melakukan sesuatu yang pada fikiran kita amat mudah, nescaya sukar untuk ditolak tambahan pula kita tidak arif akan hal tersebut.

Mungkin ini terjadi pada Saiful.  Mungkin pada awalnya Saiful hanya perlu malakukan sesuatu yang mudah, dan apabila hingga ke tahap ini terlalu sukar untuk berundur.  Jika kes liwat ini benar palsu dan Saiful mengakuinya, malapetaka yang amat besar melanda Malaysia.  Pastinya Pak Lah dan BN tumbang mudah kepada Pakatan Rakyat.  Oleh itu Saiful adalah dalam kawalan ketat pihak tertentu agar ia tidak bocor akan hal sebenar.  Mungkin ancaman nyawa juga dalam strategi pihak tertentu.  Kerna ia bukan hal remeh.

Ada juga sahabat yang bertanya mengapa Anwar tidak bersumpah sama.  Jawapanku adalah Anwar tidak mahu mengikut strategi yang mungkin telah disusun oleh pihak lawan.  Pihak lawan asyik mengumpan Anwar supaya bersumpah seperti Saiful.  Pemerhatianku mungkin ada suatu perangkap dalam hal ini jika Anwar turut bersumpah.  Strategi politik yang sukar kita andaikan.  Apabila kita di pihak menyerang maka tidak perlu kita beralih perhatian mengikut rentak lawan.

Seperti mana UMNO/BN juga tidak menjawab serangan PR dalam isu harga minyak dan lompat parti kerana strategis mereka tidak mahu juga terperangkap.